Ekses Pandemi Corona, Kementerian Pertanian Harus Diperkuat Cegah Krisis Pangan

Ekses Pandemi Corona, Kementerian Pertanian Harus Diperkuat Cegah Krisis Pangan

Jakarta, beritatani.com – Ketua MPR RI Bambang Soesatyo menilai refocusing anggaran yang dilakukan pemerintah dalam menghadapi pandemi Covid-19, salah satunya dengan mengurangi anggaran Kementerian Pertanian sekitar Rp 3,6 triliun, perlu ditinjau kembali. Mengingat beban berat yang akan dihadapi Kementerian Pertanian untuk mewaspadai ketersediaan pangan sebagai salah satu ekses pandemi Covid-19.

“Food and Agriculture Organization (FAO/Organisasi Pangan dan Pertanian Dunia) mengingatkan berbagai negara dunia bahwa pandemi Covid-19 bisa menyebabkan krisis pangan dunia, baik dalam hal ketersediaan maupun harga yang melonjak tajam. Hal ini lantaran terganggunya aktivitas tenaga kerja dan rantai pasokan. FAO memprediksi jika berbagai negara tak melakukan antisipasi sejak dini, krisis pangan besar kemungkinan mulai terasa pada Mei dan Juni mendatang. Tak menutup kemungkinan akan berlanjut hingga dua tahun ke depan menjelang situasi dunia kembali normal,” ujar Bamsoet di Jakarta, Senin (13/4/20).

Baca Juga: KAGAMA Sumsel Peduli Covid-19

Kepala Badan Bela Negara FKPPI ini menambahkan, selain mengantisipasi penyebaran Covid-19, pemerintah juga perlu mendukung penguatan peran Kementerian Pertanian sebagai lembaga negara yang berada di garis depan menjaga rantai pasokan pangan nasional. Jangan sampai ketika berhasil keluar dari krisis kesehatan pandemi Covid-19, Indonesia justru malah memasuki krisis baru berupa krisis pangan.

Baca Juga: Karantina Pertanian Siaga, Ekspor 48 Ton Damar Terjaga

Baca Juga: Siswa siswi SMK IT Ulil Albab Memanfaatkan Pekanrangan untuk menanam

Halaman Berikutnya…

 

Privacy Preference Center

%d bloggers like this: